Membuat “Selected Writings” di WordPress Tanpa Plugin

by Deddy Andaka on June 21, 2008

Membuat daftar “Selected Writings” atau Tulisan Pilihan pada sebuah blog menurut saya adalah perlu. Hal ini akan membantu pengunjung baru untuk lebih mengenal siapa kita dari tulisan-tulisan yang kita tawarkan. Memang beberapa plugin seperti “Most Populer” dapat melakukan hal ini. Namun beberapa tulisan yang ingin kita “sampaikan” terkadang malah tidak muncul dalam daftar. Selected Writings juga sangat berguna mengingat blog menggunakan kronologi waktu dimana tulisan yang lama perlahan akan semakin terkubur dalam tumpukan arsip. Bila sudah begitu, akan kecil kemungkinan orang akan membacanya kecuali “terdampar” melalui search engine.

Lalu bagaimana cara membuat “Selected Writings“? Cara paling mudah ya tinggal bikin saja secara manual. Artinya setelah memilih beberapa tulisan kemudian tinggal dipasang pada sidebar secara manual dengan menyisipkan kode HTML, bisa berdasarkan urutan waktu atau judul tulisan. Terserah kita. Namun cara manual begini akan sedikit merepotkan terutama saat kita ingin merubah urutan atau berganti themes.

Itulah yang saya lakukan kita awal-awal saya memasang “Selected Writings” di blog ini. Sampai akhirnya Tyaz menanyakan tentang plugin yang saya gunakan untuk menampilkan Selected Writings di Plugin Parade. Lalu akhirnya saya mendapatkan ide untuk menggunakan fitur yang sudah terintegrasi pada WordPress. Ya, sudah tersedia… dan tanpa plugin!

Fitur yang saya maksud adalah penggunaan WP List Bookmarks. Ya, fungsi yang sudah diperkenalkan sejak WordPress 2.1 yang biasa kita gunakan untuk menampilkan blogroll ini dapat kita manfaatkan untuk membuat “Selected Writings” dengan langkah-langkah berikut:

  1. Membuat Link Categories

    Pertama-tama kita harus membuat Link Categories (Manage > Links Categories > add new) baru yang akan kita gunakan untuk menampung tulisan yang kita pilih. Buat saja namanya “Selected Writings“. Kemudian lihat dan catat ID kategori ini, misalnya saja 73. ID ini dapat dilihat dengan meletakkan cursor di atas (hover) kategori link yang baru saja dibuat, kemudian ID dilihat pada status bar pada pojok bawah kiri browser.
    Selected Writings

  2. Masukkan Links

    Setelah itu kita tinggal memasukkan tulisan yang ingin kita tampilkan sebagai “Selected Writings” seperti halnya memasukkan link pada blogroll (Manage > Links > add new). Jangan lupa masukkan link ini pada kategori yang sudah kita buat di atas. Asiknya, di sini kita bebas untuk membedakan antara title postingan dengan title yang tampak pada Selected Writings, seperti terlihat pada screenshot di bawah.
    Add Selected Writing

  3. Tampilkan List

    Yang terakhir, kita tinggal menampilkannya pada blog kita dengan menyisipkan kode berikut:

    <?php wp_list_bookmarks('category_before=&category_after=
    &category=73&orderby=name'); ?>

    Parameter “category_before” dan “category_after” sengaja tidak diberi value untuk menghilangkan tag <li> dan </li> yang secara dafault mengisi kedua parameter tersebut. Angka 73 pada parameter “category” disesuaikan dengan ID pada langkah pertama di atas. Sedangkan parameter “orderby” berfungsi untuk menampilkan urutan links berdasarkan abjad (name), penambahan (id), acak (rand) dan lain-lain. Untuk lebih lengkapnya, bisa dilihat di “Template Tags/wp list bookmarks“.

Mudah bukan? Dengan menyediakan “Selected Writings“, kita akan lebih terhubung lagi dengan pembaca blog. Anda tak ingin hanya menghidupkan kembang api yang dalam sekejap saja sudah hangus terbakar kan? Selected Writings adalah sebuah obor! Selamat mencoba…

VN:F [1.9.22_1171]
Rating: 0.0/10 (0 votes cast)

{ 28 comments… read them below or add one }

jimmy June 21, 2008 at 9:54 pm

mantap dok! gak perlu pake plugin supaya gak bikin berat server ๐Ÿ˜€

Reply

Deddy Andaka June 22, 2008 at 6:11 pm

Yah, mudah2an bisa sedikit membantu… sekedar mau berbagi “energi” alternatif ๐Ÿ˜‰

Reply

ghozan June 21, 2008 at 10:34 pm

wah perlu dicoba nih… btw udah turun jadi 21 ๐Ÿ˜€ ternyata tag br yang bener harus ada penutupnya yah ๐Ÿ˜€ baru tau neh…

Reply

Deddy Andaka June 22, 2008 at 6:13 pm

Sip, hajar tuh lagi 21 ๐Ÿ˜‰ Btw, saya juga baru tau pas nyoba validasi. Hehe…selama ini pake br saja tanpa penutup lancar2 saja soalnya…

Reply

hendri June 21, 2008 at 11:30 pm

tau ga gimana cara nampilin semua post dalam satu kategory pada page terpisah? kalo tau tolong donk

Reply

Deddy Andaka June 22, 2008 at 6:13 pm

Belum nyoba nih, tp sepertinya bisa diakali dengan tag untuk nampilin arsip…

Reply

dani June 22, 2008 at 10:47 pm

aku masi pake manual ded.. ๐Ÿ˜€
kayaknya ngga bakal banyak2 soalnya biar sidebar pendek.. ๐Ÿ™‚
kapan2 deh nyobain list bookmark..

@hendri:
sptnya mirip spt yg deddy blg..
buat page baru dari templat yg ada, modif archive.php, atur biar excerpt aja ato full post..tp implementasinya blm pernah nyoba..pemula je.. ๐Ÿ˜€ cmiiw ato ada pluginnya mungkin..spt yg nampilin 1 post di homepage, tp bs lbh dari 1 di arsip / kategori..lupa blm masuk dasbor lg..

Reply

chodirin June 22, 2008 at 9:24 am

selected writing ini berubah2 sesui dengan postingan?

Reply

Deddy Andaka June 22, 2008 at 6:15 pm

Ngga mas, yang itu “Related Post”. Klo selected writing tetep sesuai apa yang kita tambahkan. Tapi klo mau dibikin random juga bisa kok…

Reply

quelopi June 22, 2008 at 3:35 pm

bagus, sangat bagus kang, tapi sayang harus sisip kode, jadi setiap kali ganti theme harus sisip kode lagi dong

tapi ini okay, bagus

Reply

Deddy Andaka June 22, 2008 at 6:16 pm

Toh ganti themes ga sesering ganti baju mas ๐Ÿ˜Ž

Reply

okta sihotang June 22, 2008 at 10:23 pm

mantap uey, thx

Reply

imcw June 22, 2008 at 10:39 pm

Seep…artikelnya boleh dicoba nih. ๐Ÿ™‚

Reply

yudi June 23, 2008 at 7:01 am

trims, tak save dulu

Reply

Petani Internet June 23, 2008 at 8:06 am

Nah ini yang saya cari, jelas dan bisa saya terapkan.

hati hati pak dokter, jangan sampai salah resep nanti pasien bisa murus….

Maaf pak, salam sukses selalu.

Reply

Deddy Andaka June 24, 2008 at 2:34 pm

Hmm… hubungan antara “Selected Writings” dengan salah resep apaan ya? ๐Ÿ˜€

Reply

Wiellyam June 24, 2008 at 7:04 am

aku juga pakai cara itu, simple banget soalnya ๐Ÿ™‚

Reply

agills June 24, 2008 at 7:17 am

Wah, bagus juga triknya, tsapi sayank g bisa html gua

Reply

tipis June 24, 2008 at 3:55 pm

weeeh pak dokter kita satu ini suka juga mendiagnosa wp script hehehe. manteb nih tipsnya, walaupun sederhana dan rasanya mudah bikinnya, tapi IDE nya itu lo yang mahal. orang kn gak kepikiran sebelumnya bikin begini ๐Ÿ˜€

Reply

Fery July 6, 2008 at 4:27 pm

tips nya boleh juga, ntar dicoba dulu ah, trims

Reply

sunny November 11, 2008 at 11:43 pm

mas mau nanya, tentang wordpress, tadi saya buka ada tulisan POlls. Itu fungsinya apa ya? kegunaannya?
mohon tanggapannya kirim ke
http://212baca.wordpress.com/
atas informasinya terima kasih………..

Reply

vido January 18, 2009 at 5:43 pm

mas mau tag flash nya dong gmn bikin nya tolong ya …!!!d tunggu

Reply

bacayuk August 1, 2009 at 10:16 pm

mas kalo cara buat related post di wordpress gmn tuh? tlg kasih info nya. thanks ๐Ÿ˜€

Reply

Deddy Andaka, dr August 2, 2009 at 11:51 am

Tinggal pasang pluginnya pak. Install dan aktifkan. Beres deh…

Reply

noaforce March 23, 2011 at 6:09 pm

coba saya praktekan dulu, lumayan juga neh

Reply

Dean Nieckolas April 1, 2011 at 6:15 pm

mantap sekali gan jurusnya.. coba saya praktekin di blog saya d ^^

Reply

0mem qRen April 19, 2011 at 5:53 pm

Selama ini ane cuma bisa make plugin gan.. Thank’s ya skarang kyaknya ga peru plugin lagi….

Reply

Kerudung Bagus November 24, 2013 at 11:01 am

Ini yang ane cari2 ketemu juga disini, kalau pakai plugin suka berat dan ngehabisin disk mending pakai script ini, terima kasih banyak ya gan

Reply

Leave a Comment

{ 2 trackbacks }

Previous post:

Next post: